Sunday, November 21

Merawat ranting dengan vitamin (Analogi)



Kamal terbongkok-bongkok di sisi kebunnya. Keringat yang dari tadi menghujani dahinya diabaikan. Panas terik matahari semakin menikam. Sekumpulan Burung-burung yang pagi tadi menghiasi langit kini rehat sebentar di kamar beradu. Mungkin kerana silauan cahaya matahari.

Kebun yang seluas 10 ekar yang baru diberikan ayahnya cuba diusahakan dengan baik. Di permulaan ini, kamal mengusahakan kebun itu seorang diri. Dia cuba mendalami ilmu berkebun dengan membaca buku-buku yang ditulis oleh pakar2 kebun barat.

Baja dan vitamin untuk pokok sentiasa dia bekalkan untuk proses perapian. Tidak dilupakan juga racun serangga khas untuk memelihara pokok dari diserang serangga. Senang ceritanya, lengkap. Semua alat penjagaan dan perapian pokok telah lengkap disediakan.

Ketika hari semakin sore dan Matahari telah condong ke ufuk barat, Kamal bersiap untuk meninggalkan kebunnya. Dan dia berpuas hati dengan keadaan pokok dan kebunnya pada hari itu. Dan dia merasakan, semakin hari keadaan kebunnya semakin baik.

Baru beberapa langkah kamal menapak untuk menuju ke keretanya, dia terlihat beberapa batang pokok yang berhampiran pagar seperti ada sesuatu yang tidak kena. Dia  menghampiri pokok tersebut. Rupa-rupanya, 5 batang pokoknya telah diserang ulat di bahagian ranting. Kamal mulai gelisah. Hajatnya untuk balik ke rumah ditangguhkan.

Racun, vitamin, baja dan beberapa alat berkebun lain dikeluarkan semula. Dia terus berlari-lari anak untuk mendapatkan pokok2nya yang sedang berjuang melawan serangan ulat. Perasaan sedih dan geram mulai timbul di dada kamal. Hampir musnah ranting tersebut akibat diserang oleh ulat2 pemusnah.

Kamal menarik nafas dalam2 lalu menghembuskan angin dengan hembusan yang cuba ditenangkan. Dia menenangkan semula fikirannya dan cuba mempraktikkan segala ilmu hasil dari pembacaannya.

Langkah pertama yang cuba diambil oleh kamal adalah, membunuh semua ulat yang sedang merayap di ranting2 kelima-lima pokok tersebut. Dengan cara menyemburkan racun untuk serangga perosak.
Langkah kedua, dia membuang ulat2 yang telah mati dan masih melekat.

Setelah habis semua ulat dibunuh, kamal mengambil langkah untuk menyembur vitamin di ranting2 yang hampir rosak diserang ulat2 tadi. Selesai. Getus hatinya. Puas melihat ulat2 perosak itu mati. Dan berasa lega kerana masih dapat merawat ranting2 pokok yang hampir musnah.

Kamal pulang ke rumah dengan hati yang sangat gembira dan penuh harapan agar pokok2 yang akan pulih semula pada esok hari.

Pada keesokan harinya, kamal rasa sedikit berat untuk ke kebun. Dia tidak berapa risau, kerana pokok yang baru ditanam itu hanyalah anak pokok durian. Tidaklah perlu hari2 di jaga. Kerana pokok durian mempunyai ketahanan fizikal yang kuat.

Selang 2 hari, kamal pergi ke kebunnya. Pokok pertama yang dilihatnya adalah pokok yang 2 hari lepas diserang ulat2 perosak.

Ha!. Kamal berasa sangat terkejut, kerosakan kelima-lima pokoknya semakin menjadi-jadi. Kerosakan yang dari ranting telah menjalar ke bahagian batangnya pula. Lebih mengejutkan, pokok2 yang berhampiran kelima-lima pokok itu telah mula menunjukkan tanda2 kerosakan di bahagian ranting dan daunnya. Anak2 pokok durian yang lain kelihatan sedikit layu pada daunnya. Mana tidaknya,masih anak mana reti cari makanan sendiri.

Kamal terus bergegas ke pondok simpanan barang. Dia mengeluarkan segala kelengkapan barang2 berkebun. Dia cuba melakukan kerja dengan tenang dan berfikiran kreatif.

Hari itu Kamal bertungkus lumus merawat semua pokoknya. Dia menyembur racun pada pokok yang diserang ulat dan menyiram air pada anak2 poko yang kehausan. Dia masih yakin pokok2 yang hampir rosak itu masih mampu bertahan, kerana akarnya dan beberapa dahan masih tidak diserang oleh ulat.

Kamal masih yakin dengan usahanya. Dan dia yakin itu adalah jalan yang terbaik. Kamal berasa menyesal dan tidak akan lagi meninggalkan kebunnya walaupun sehari. Cukuplah untuk dia pulang dan berahat. Kerja2 rawatan ranting dan dahan dilakukan tiap2 hari.

Oleh kerana Kamal sibuk merawat ranting2 pokok yang hampir dan telah rosak, dia terlupa menabur baja untuk bekalan dan makanan untuk akarnya.

Isteri Kamal mula berasa bimbang. Suaminya semakin hari semakin tidak bermaya. Hari2 pulang dalam keadaan yang amat letih. Dia mengambil langkah untuk menelefon Jabatan Kementerian Kebun untuk datang melihat kebun suaminya.Isterinya menceritakan sedikit kepada mereka mengenai permasalah yang berlaku di kebun suaminya.

Selepas menunaikan solat zohor di pondok kebunnya, kamal terkejut kerana sebua jip hitam bergerap menghampiri kebunnya. Sekilas pandang, seperti jabatan kementerian yang datang.

3 Orang lelaki turun dari kereta jip tersebut. Kamal berjumpa dengan lelaki2 tersebut. Rupa-rupanya mereka adalah pegawai dari Jabatan Kementerian Kebun. Pegawai tersebut mengatakan yang isterinya yang membuat panggilan. Dan menceritakan apa yang dikhabarkan oleh isterinya.

Akhirnya, kamal menceritakan segala yang melanda kebunnya. Dari mula hinggalah keadaan yang sedang berlaku. Sekarang pokok yang ditanam pada awalnya adalah 100, sekarang yang berbaki hanyalah 10 batang pokok sahaja. Suasana sayu melanda ketika Kamal menceritakan keadaan kebunnya.

Pegawai2 tersebut cuba menenangkan Kamal. Mereka tahu apa yang perlu dilakukan. Apabila keadaan kembali biasa. Mereka keluar minum di warung berhampiran. Mereka berbual. Topik utama meraka adalah mengenai 'Kebun'.

Awan lamunan kamal 10 tahun lepas tiba2 berkecai akibat terdengar buah durian gugur dari dahan.

Perkara yang Kamal paling ingat dan terkesan adalah satu ayat gurauan  pegawai Jabatan Kementerian Kebun di warung.
" Kenapa awal2 ulat tu serang kat ranting tak patahkan saje ranting tu?"
Walaupun simple gurauan itu, maksudnya memang betul2 mendalam.




3:110
'Ku Doakan DiriMu Agar Jadi Yang Terbaik'

4 comments:

dates.trees said...

perlunya pada ilmu..
juga guru..

'izzat ibrahim said...

betul.
guru sangat penting dalam proses kehidupan kita.

mama needa said...

cerita sgt tepat bila kita analogikn dgn kehidupan seorg murabbi n mutarabbi or dai' dn madu'Seorg murabbi kena arif dgn pnykt yg dideritai si mutarabbi,so ilmu n seni dakwah kena update slu.N jgn hanya gn approach mgubat saje tp usaha2 mnyuburkn iman kena seiring N buat kerja2 dakwah x leh seorg2 bila kita buntu shbt2 lain akan cover seperti Jabatan pertanian tlg Kamal.

'izzat ibrahim said...

betul2.

huraian yang sangat simple dan smart.

ana pun tak terfikir sampai ke situ.

Tahniah2 makcik needa

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...